Jumat, April 19, 2024

10 Kabupaten/Kota Ini Masuk Kategori Ini Rawan Pemilu 2024, Lima di Antaranya dari Papua

JAKARTA, Kasuarinews.id –Ā Badan Pengawas PemiluĀ (Bawaslu) RI mengungkapĀ Indeks Kerawanan Pemilu (IKP)Ā terkaitĀ Pemilu Serentak 2024, di Jakarta, Jumat (16/12/2022) seperti dilansir dari Tribunnews.com.

Anggota Bawaslu RI Lolly Suhenty menyatakan profesionalitas penyelenggara menjadi jantung dari kesuksesan terselenggaranya pemilu. IKP bisa jadi salah satu tolak ukur profesionalitas kinerja dalam pengawasan Pemilu.

Berdasarkan IKP yang dihimpunĀ Bawaslu RI, terdapat sepuluh kabupaten/kota dengan kerawanan Pemilu tertinggi. Tercatat dari keseluruhan itu, lima di antaranya berada di Provinsi Papua.

“Kelima kabupaten/kota dari Provinsi Papua tersebut adalah Kabupaten Intan Jaya, Kabupaten Jayawijaya, Kabupaten Yalimo, Kabupaten Mappi, dan Kabupaten Jayapura,ā€ kata Lolly.

Kemudian lima kabupaten/kota lainnya adalah Kabupaten Labuhanbatu Utara (Sumatera Utara), Kabupaten Pandeglang (Banten), Kota Banjarbaru (Kalimantan Selatan), dan Kabupaten Bandung (Jawa Barat).

Sementara itu, Lolly menjelaskan, di tingkat kabupaten/kota, IKP Pemilu dan Pemilihan Serentak 2024 merekam ada 85 kabupaten/kota (16,54 persen dari total kabupaten/kota di Indonesia) yang masuk kategori kerawanan tinggi.

“Kemudian ada 349 kabupaten/kota (67.90 persen) yang masuk kategori kerawanan sedang, dan terdapat 80 kabupaten/kota (15,56 persen) yang masuk kategori kerawanan rendah,” tutur Lolly.

Di sisi lain, Ketua Bawaslu RI, Rahmat Bagja memastikan IKP sebagai peringatan dini bagi pengawas pemilu. Peluncuran IKP juga merupakan respons dariĀ BawasluĀ usai ditetapkannya partai politik (parpol) peserta Pemilu 2024.

“Indeks kerawanan pemilu adalahĀ early warning system yang kita mulai pada 2024 dan kita launching pada kali ini. Karena teman-teman parpol telah ditetapkan sebagai peserta pemilu. Selamat kepada parpol yang telah ditetapkan,” imbuh dia dalam sambutannya.(Naufal Lanten/KN5)

ARTIKEL TERKAIT

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

five × 5 =

- Advertisment -spot_img

Berita Terakhir