Kamis, Mei 23, 2024

JDP Nilai Langkah Kapolda Papua Periksa Sejumlah Kepala Kampung di Nduga Tak Elok

MANOKWARI, Kasuarinews.id – Jaringan Damai Papua (JDP) leewat Jubirnya Yan Ch. Warinussy, SH mempertanyakan langkah Kapolda Papua Irjen Pol.Mathius Fakhiri yang melakukan langkah hukum dengan menangkap dan menahan serta memeriksa beberapa kepala kampung dari wilayah Kabupaten Nduga, Provinsi Papua Pegunungan dengan alasan diduga terlibat memberi bantuan dari dana kampung kepada Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB).

“Hal ini sungguh kami pandang tidak elok dan cenderung mengkooptasi kewenangan kepala kampung se Tanah Papua dalam mengelola dana kampung yang telah diatur dengan regulasi yang memadai menurut hukum dan administrasi negara,” ungkap Warinussy lewat pres rilisnya, Minggu (18/6/2023).

Kata Warinussy, JDP melihat bahwa pembuktian kasus semacam ini memerlukan cantolan hukum apabila ditemukan indikasi penyalahgunaan keuangan dana kampung itu sendiri sebagai pintuk masuk untuk menduga terjadinya penyaluran dana kampung untuk kepentingan yang tidak sesuai dengan peruntukannya menurut hukum dan administrasi pengelolaan keuangan dana kampung itu sendiri.

“Justru JDP mendorong semua pihak, terutama para Bupati di wilayah Provinsi Papua Pegunungan agar memberi perhatian dalam mensupervisi para kepala kampung untuk dapat mampu mengelola dana kampung secara baik demi kepentingan pembangunan kampung/daerahnya masing-masing. JDP juga memberi saran agar Kapolda Papua dan jajaran penyidiknya memberi ruang yang luas sesuai amanat Undang Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Kitab Undang Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP) bagi para kepala kampung tersebut untuk memperoleh bantuan hukum sesuai hak mereka untuk memperoleh bantuan hukum. Bantuan hukum dari advokat atau pengacara yang mereka tunjuka sendiri berdasarkan amanat pasal 54, 55 dan 56 KUHAP akan membantu penyidik Polda Papua dalam mengungkap kasus tersebut secara benar dan adil serta memenuhi standard hukum dan hak asasi manusia yang berlaku universal serta berdasarkan amanat Undang Undang Dasar 1945 pula,” tandas Warinussy. (KN5)

ARTIKEL TERKAIT

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

eighteen − 14 =

- Advertisment -spot_img

Berita Terakhir